Menemukan Harmoni Sempurna: Perjalanan Karir di TikTok

Di TikTok, ada banyak peluang untuk mengukir jalur karier unik Anda. Lisa Skeppner, Manajer Kemitraan Musik di TikTok, telah menjadi penggemar musik sejak lama. Sejak bergabung dengan perusahaan ini pada tahun 2019, ia telah sepenuhnya menganut budaya TikTok tentang peluang tanpa batas. Lingkungan ini memungkinkannya untuk mengejar minatnya, meningkatkan keterampilannya, dan pada akhirnya mendapatkan peran impiannya: memainkan peran penting dalam membentuk lanskap musik TikTok yang dinamis dan berdampak.

Instagram-photo-downloader_e4fa0

Skeppner, yang tinggal di London, berbagi perjalanannya: "Saya mengejar gelar di bidang bisnis, namun hati saya tertuju pada karier di industri musik, idealnya bersinggungan dengan teknologi. Saya terus mengikuti berita musik, dan satu nama saya Yang paling sering kita jumpai adalah TikTok. Nggak heran kok, karena TikTok identik dengan penemuan musik.

Skeppner menjelajahi TikTok secara langsung dengan membuat video bersama keluarganya, dan dia senang karena video tersebut dengan cepat mendapatkan popularitas viral. “Rasanya segar dan menyenangkan, dan saya tahu saya ingin menjadi bagian darinya,” kenangnya. (Dia terus aktif membuat TikToks, kini sering melibatkan rekan-rekannya.)

Skeppner awalnya bergabung dengan TikTok sebagai pekerja magang di tim Hubungan Masyarakat, di mana dia dengan cepat terlibat dalam menyusun komunikasi terkait musik dan siaran pers. “Pada awal masa jabatan saya, TikTok dinominasikan untuk penghargaan Music Week, dan saya mulai mengerjakannya,” kenangnya. Setelah sembilan bulan, sebuah peluang muncul di tim Music Partnerships, dan dia memanfaatkannya. "Manajer saya sangat mendukung, mengadvokasi saya ke tim Musik. Saya juga mengambil inisiatif untuk berjejaring, minum kopi bersama anggota tim untuk mendiskusikan keterampilan yang perlu saya kembangkan. Dukungan internal yang saya terima sangat fenomenal. Sangat jarang yang memiliki kesempatan untuk bertransisi dalam perusahaan yang sama ke peran yang sangat selaras dengan minat saya."

Skeppner berkembang menjadi koordinator, membantu artis dari berbagai label Eropa dalam membangun dan memperluas kehadiran TikTok mereka. Pandemi COVID-19 menyebabkan peningkatan jumlah musisi yang menggunakan TikTok untuk membagikan karya mereka. Selama ini, dia dan timnya berkolaborasi dengan banyak artis untuk menghasilkan streaming langsung dan kampanye menawan di aplikasi. “TikTok menyamakan kedudukan, menawarkan artis-artis pendatang baru kesempatan untuk mendapatkan eksposur global yang sebelumnya tidak dapat dicapai oleh mereka yang baru memulai karir mereka,” kenangnya.

Tim Kemitraan Musik TikTok secara aktif memperingati acara-acara seperti Bulan Warisan Asia Selatan dengan menampilkan artis-artis Asia Selatan yang kurang terwakili. Mereka juga menyusun playlist dan fitur khusus untuk Black History Month, Pride, International Women's Day, dan banyak lagi. Peran Skeppner tidak hanya melibatkan membina musisi baru tetapi juga berkolaborasi dengan band-band terkenal dan ikonik untuk meningkatkan kehadiran online mereka dan membuat playlist tamu. Beberapa nama terkenal yang pernah bekerja dengannya termasuk Wham!, Billy Ocean, Cat Burns, dan Queen.

“Orang-orang sering mendiskusikan bagaimana TikTok menjadi tempat untuk menciptakan lagu-lagu hits yang viral dan menemukan artis-artis baru. Namun, saya juga merasa menarik ketika lagu-lagu lama, atau katalog musik, diterima oleh pengguna baru dan menjembatani lintas generasi. Saya pikir ada sesuatu yang sangat menyenangkan tentang hal itu. aspek."

Telah menjadi bagian dari TikTok selama hampir empat tahun, Skeppner telah menyaksikan dan berkontribusi terhadap pertumbuhan platform ini, khususnya dengan SoundOn dan TikTok Music. Dia terus menerapkan prinsip 'Selalu Hari 1', dengan fokus mengeksplorasi usaha baru dan membangun koneksi. “Saya sangat yakin dalam mengambil inisiatif,” jelasnya. "Setelah panggilan besar pertama saya dengan label rekaman, saya menghabiskan 45 menit mendiskusikannya dengan seorang kolega yang membantu saya memahami detailnya. Hal ini mengajarkan saya pentingnya bersikap proaktif dan mengajukan pertanyaan. Dalam peran baru atau sebagai pekerja magang, itu adalah hal yang penting. wajar jika merasa ragu untuk melangkahi atau mengganggu dengan pertanyaan. Namun di TikTok, budayanya mendorong rasa ingin tahu, dan orang-orang selalu siap membantu jika Anda menghubungi kami."

Saat ini, Skeppner tidak hanya fokus pada pengembangan pribadinya tetapi juga perannya di TikTok. Dia baru-baru ini menjadi bagian dari komite pengelola WOMEN ERG, sebuah kelompok sumber daya karyawan yang didedikasikan untuk perempuan di TikTok. Keterlibatan ini merupakan sebuah langkah untuk mendapatkan wawasan lebih dalam mengenai perusahaan dan semakin mengasah keterampilan profesionalnya.

Merefleksikan pesatnya ekspansi TikTok, Skeppner mengatakan, "Kantor kami kini menampung beberapa ribu orang. Menjadi bagian dari ERG merupakan cara yang menyenangkan untuk terhubung dengan kolega dari departemen yang berbeda-beda. Terlepas dari masa jabatan saya di sini, saya menemukan selalu ada sesuatu yang bisa saya lakukan." baru belajar. Kuncinya adalah tetap penasaran."

Dengarkan lebih banyak wawasan dari Lisa di akun @lifeattiktok! Jika Anda terinspirasi untuk mengukir jalur karier seperti miliknya, jelajahi peluang kerja terkini di TikTok di sini.


4.5 / 5 ( 50 votes )

Tinggalkan komentar